Gagal Jadi ‘The Next’ Dimas Kanjeng, Pasutri di Jombang Di Polisikan

Jombang, BeritaTKP.Com  – Reza Rendy Pradana (25) dan Tata Pradita (31), keduanya asal Desa/Kecamatan Gudo, Jombang. Pasangan suami istri ini diringkus di tempat tinggalnya, Perumahan Graha Metro blok C-10, Desa Tunggorono, Jombang Kota dini hari tadi setelah digerebek oleh korbannya sendiri.

Kedua tersangka merupakan pasangan suami-istri (pasutri) asal Desa/Kecamatan Gudo, Jombang. Perbuatan mereka mengakibatkan korban rugi Rp 1,65 miliar. Korbannya sementara ini dua orang mengalami kerugian Rp 1,5 miliar dan Rp 150 juta akibat tertipu tawaran penggandaan uang dari kedua tersangka.

Korban berinisial DR, warga Gayungsari, Gayungan, Surabaya yang merupakan dokter gigi dan WT, ibu rumah tangga warga Kelurahan Kemirirejo, Magelang. Saat ditawari oleh tersangka menggelar ritual penggandaan uang, kedua korban sedang terbelit utang.

Mengetahui Kondisi korban itu dimanfaatkan tersangka untuk menipu korban dengan menawarkan ritual yang bisa menggandaka uang hingga berkalilipat Tergiur dengan tawaran tersangka, lanjut Agung, kedua korban pun menyerahkan uang dengan jumlah cukup besar kepada tersangka. Korban DR menyerahkan uang Rp 1,5 miliar secara bertahap sejak September 2016, sedangkan WT menyerahkan Rp 150 juta.

Baca Juga :  Hendak Kabur, Dua Penjudi Berhasil Ditangkap Polisi

Namun, janji penggandaan uang itu tak pernah terbukti hingga korban melakukan penggerebekan sendiri yang dilakukan oleh korban dan melaporkanya langsung ke polisi.

Setelah mengamankan pelaku petugas langsung melakuakn penggeledahan di rumah tersangka di Perumahan Graha Metro, kata Agung, petugas menyita sejumlah barang bukti. Bukti transfer uang dari korban DR, mobil Toyota Vios nopol S 1357 ZC, mobil Mitsubishi Lancer nopol W 472 XR, motor Honda Vario nopol S 2616 YT, dua buah peti untuk mengelabuhi korban berisi uang Rp 4,6 juta, peralatan ritual, rumah di blok C-10 Perumahan Graha Metro dan isinya, 4 koper kosong dan sebuah koper isi tumpukan kertas koran.

menurut pengakuan pelaku bahwa Uang dari korban dipakai beli tanah, ada di rekening tersangka, membeli mobil Vios dan Lancer, aliran dana lainnya masih kami cek dan kini Akibat perbuatannya, tambah Agung, kedua tersangka dijerat dengan Pasal 378 KUHP tentang Penipuan dengan Ancaman hukumanya 4 tahun penjara. @sujoko

print
(Visited 22 times, 1 visits today)

Shortlink: