Pelajari Sistem Pelayanan Publik, Kementerian Luar Negeri RI Kunjungi Dinkominfo Kota Surabaya

Surabaya, BeritaTKP.Com  – Inovasi yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Surabaya khususnya di bidang pelayanan publik selalu berhasil menarik perhatian banyak instansi lain untuk mempelajari tentang hal tersebut. Kali ini, Senin (18/9), giliran rombongan dari Kementerian Luar Negeri RI (Kemenlu RI) yang mengunjungi Kota Surabaya untuk mempelajarinya.

Rombongan dari Kementerian Luar Negeri RI diterima langsung oleh Kepala Dinas Komunikasi Dan Informatika Antiek Sugiharti di Ruang Rapat Dinkominfo Surabaya. Kenny D. Ekaningsih selaku kepala rombongan dari Kementerian Luar Negeri RI menjelaskan maksud dan tujuannya datang ke Pemerintah Kota Surabaya untuk mempelajari tentang Pelayanan Publik di Kota Surabaya agar dapat diterapkan pada institusi mereka.

“Jadi sebenarnya tujuan kami kemari adalah ingin mengetahui bagaimana sistem pelayanan publik yang dilakukan Surabaya bisa bagus dalam pelayanan publiknya. Saat ini kami berusaha agar bisa mengurus paspor secara gratis. Kami juga ingin menjadikan tempat kami itu sebagai kawasan bebas korupsi” tegas Kenny D. Ekaningsih.

Setelah itu Kepala Dinas Komunikasi Dan Informatika menunjukkan bagaimana aktivitas Pelayanan Publik yang ada di Mall Perijinan yang terletak di Gedung Ex-Siola melalui cctv. Antiek juga menjelaskan bahwa saat ini segala perijinan yang ada di Surabaya telah menggunakan sistem online, dengan adanya sistem online maka sudah tidak ada lagi pungutan liar.

Baca Juga :  Tertarik Kurikulum Anti Narkoba, BNN Bone Bolango Kunjungi Dispendik Kota Surabaya

Masih dengan Antiek, menurutnya segala Pelayanan Perijinan dapat diakses melalui Surabaya Single Window (SSW). Surabaya Single Window ( SSW ) adalah sistem yang memungkinkan dilakukannya suatu penyampaian data dan informasi secara tunggal, pemrosesan data dan informasi secara tunggal dan sinkron serta pembuatan keputusan sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing SKPD dalam memberikan perizinan, dengan Surabaya Single Window, pelayanan perizinan ini lebih hemat waktu dan biaya, dan yang lebih penting lagi adalah transparansi biaya.

Karena dengan Surabaya Single Window ini biaya resmi sudah ditentukan secara pasti dan diketahui langsung oleh pemohon by system, jadi tidak ada lagi biaya lain dan dijamin tidak ada pungutan liar. @sul

print
(Visited 10 times, 1 visits today)

Shortlink: