Investor Korea Selatan Bakal Teken MoU Dengan PT Artha Grup Banyuwangi

Banyuwangi, BeritaTKP.Com – Selasa, 17/10/2017.Nama Banyuwangi yang sudah mendunia benar-benar menjadi magnit tersendiri hingga banyak kalangan pengusaha tertarik untuk berinvestasi di kota yang terletak diujung timur Pulau Jawa ini. Bahkan seorang investor dari Korea Selatan bernama Mr. Noh Chang Dong tergiur hendak menanamkan investasinya di kota yang juga disebut Sewu Gandrung, dibidang ekspor dan impor.

“Kami tertarik melakukan investasi beberapa komoditas dan dibidang pariwisata. Beberapa diantaranya sudah berjalan, dan yang lain tinggal menunggu uji kelayakannya,” kata Noh didampingi H. Purwanto yang akrab disapa H. Antok, Direktur PT. Banyu Artha Grup, kepada sejumlah wartawan, Selasa (17/10/17).

Di bidang pariwisata, Presdir VDF Korea Co Ltd ini akan membangun resort di atas Green Hill, sebuah bukit yang terletak dibagian barat Desa Ketapang, Kecamatan Kalipuro, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Nantinya, disana akan dilengkapi bungalow dan kereta gantung.

“Kami sedang penjajakan MoU dengan Perhutani sebagai pemilik lahan,” ujar H. Antok.

Saat ini, investasi yang sudah berjalan adalah ekspor ikan tuna dari Indonesia ke Korsel. Ikan Tuna itu dalam bentuk prozeen dan fillet. Kata H. Antok, setiap bulan ia bisa melakukan ekspor sebanyak 40 kontainer.

Baca Juga :  Pemerintah Kota Surabaya Sosialisasikan Rancangan Perda Nomer 12 Tahun 2016 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Air Limbah

“Kalau setahun, ya tinggal dikalikan 12 saja. Itu yang frozen, belum yang fillet. Semua itu kami kapalkan dari Banyuwangi,” tambahnya.

Sedangkan pihak Victory Delta Fanta (VDF), dalam waktu dekat akan mengirimkan aneka macam kosmetik ke Indonesia. Kosmetik yang akan dikirim diantaranya adalah pemutih, bedak, lipstik dan lain-lain.

“Kita sedang mengajukan izin ke MUI, karena setiap produk yang masuk ke Indonesia harus mendapatkan sertifikasi halal dari MUI,” papar Antok.

Sementara Noh sendiri menyatakan, dirinya juga tertarik dengan aneka macam produk UMKM seperti kopi dan batik. Menurutnya, produk kopi sangat laku di Korea. Di sana banyak gerai kopi di sudut-sudut kota. Akan tetapi sama sekali tidak ada kopi made in Korea. @aji

print

Incoming search terms:

  • h purwanto banyu arta group
(Visited 28 times, 1 visits today)

Shortlink: