Oknum Polisi Lakukan Tindak Kekerasan Terhadap Wartawan saat Liput Aksi Mahasiswa

Serang, BeritaTKP.Com – Kekerasan terhadap insan pers terjadi kembali, dan lagi lagi pelakunya adalah oknum polisi, banyak pemberitaan tak hanya sekali atau dua kali kekerasan terhadap kuli tinta ini pelakunya adalah oknum yang merasa memiliki kekuatan lebih, dan kali ini Seorang wartawan media lokal Banten Pos menjadi korban aksi arogan yang dilakukan oknum polisi.

Ia menjadi sasaran kekerasan dan salah tangkap saat meliput aksi mahasiswa di depan kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Maulana Hasanuddin, Banten Atas kejadian tersebut, Panji kemudian melakukan visum di rumah sakit dr. Drajat, Serang. Setelah melakukan visum ia melaporkan kejadian ini ke Propam Polda Banten dan menceritakan semua kronologis yang di alaminya.

Kejadian bemula saat dirinya melakukan peliputan aksi mahasiswa terkait 3 tahun kepemimpinan Jokowi-JK di depan kampus UIN Banten dan saat ia mendekati kerumunan, Panji mengaku ada seseorang yang tiba-tiba mendorong dirinya dari belakang. Karena didorong, ia kemudian ada di bagian tengah antara kepolisian dan mahasiswa. Saat itu, ada seseorang yang memukul dirinya dan terdengar suara yang mengatakan bahwa dirinya provokator. “Didorong posisi di tengah, digebuk di situ, langsung dibilang provokator. Saya udah bilang saya wartawan, cuma nggak bunyi karena dicekik, ini memang kerasa dicekik,” kisahnya.

Dan dalam kondisi terdesak, Panji mengaku dirinya kemudian di tarik oleh polisi dan dibawa ke kantor Disdukcapil yang kebetulan berhadapan dengan UIN Banten. Di depan kantor itu dirinya kemudian mengeluarkan kartu wartawan di hadapan polisi. Bukannya malah membebaskan, Panji mengaku bahwa dirinya mendapatkan pukulan.”Dia (polisi) nggak puas kali, ngegebuk di situ,” katanya, kemudian dimasukan ke dalam mobil. Ia menunjukan kartu wartawan miliknya kembali tapi kemudian mendapatkan pukulan dan dibilang sebagai provokator. Di dalam mobil tersebut, kemudian datang salah satu oknum kepolisian dan sempat memberikan ancaman.

Baca Juga :  33 M Lebih Dana Hibah Bantuan Sosial Tahun 2016 Kabupaten Pacitan Misterius

Sementara itu saat konfirmasi terpisah, Kapolres Serang Kota AKBP Komarudin memberikan keterangan bahwa kejadian bermula dari aksi elemen mahasiswa asal Kota Serang di depan UIN Banten. Aksi yang dilakukan mahasiswa tersebut menurutnya tanpa memberikan pemberitahuan sebelumnya ke Polisi.

Pada sekitar pukul 17:30. saat mahasiswa berupaya memblokir jalan, petugas sempat melakukan himbauan dan sempat ada aksi perlawanan dari mahasiswa dan bisa di atasi. Polisi kemudian mengamankan beberapa orang dan kebetulan salah satunya adalah awak media yang sedang meliput.”Untuk itu atas kejadian salah dalam mengamankan orang, mohon maaf atas ketidaknyamanan atau ada kejadian pemukulan oleh anggota kami,” kata Komarudian kepada wartawan di Mapolres Serang Kota.

Menurutnya, kejadian tersebut muncul dari situasi di lapangan. Kondisi waktu itu terjadi saling dorong, antara mahasiswa dan petugas. Kebetulan ada rekan wartawan yang ada di tengah aksi tersebut.”Mudah-mudahan kita bisa lebih profesional teliti termasuk yang kami harapkan agar semua pihak dalam hal ini mematuhi ketentuan berlaku,” jelasnya, ia melanjutkan bahwa pihaknya, bertanggung jawab atas insiden tersebut dan akan dijadikan sebagai evaluasi pembinaan personel. Menurutnya, jika ada pelanggaran yang melibatkan anggotanya, akan dilakukan proses sesuai dengan ketentuan. @red

print
(Visited 36 times, 1 visits today)

Shortlink: