Polisi Periksa 14 Orang Terkait Dugaan Kredit Fiktif, Dua Diantaranya Orang Dalam

Madiun, BeritaTKP.Com – Penyidik Tindak Pidana Korupsi Polres Madiun menemukan aliran dana kredit fiktif di Bank BNI cabang Madiun. Total kredit fiktif sebesar Rp 1,4 miliar tersebut merupakan Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang disalurkan ke Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Galang Artha Sejahtera.

Kemudian Kasus dugaan kredit fiktif senilai Rp 1,4 miliar di BNI Madiun menyeret 14 orang yang di periksa polisi dalam hal ini dua diantaranya merupakan karyawan BNI itu sendiri, sebelumnya polisi telah menghubungi Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP) untuk mengaudit kebenaran jumlah kerugian dan dalam waktu minggu-minggu ini BPKP akan datang untuk pemeriksaan kasus tersebut agarr segera tuntas.

Pemilik KSP Galang Artha Sejahtera berinisial HW, warga Desa Tambakmas, Kecamatan Kebonsari, saat ini menjalani pemeriksaan atas dugaan penyelewengan dana tersebut.Dalam proses pengajuan KUR tahun 2012-2014 diduga telah terjadi rekayasa data nama yang dicantumkan dalam penerimaan dana KUR BNI fiktif sekitar 300 orang.

dalam hal ini para pelaku bermoduskan, koperasi merekayasa data anggotanya sebagai pemohon kredit seakan-akan mengajukan KUR. Padahal anggota koperasi banyak yang tidak mengajukan KUR ke BNI. Dana KUR yang seharusnya disalurkan ke para nasabah sebagian digunakan untuk kepentingan pribadi.

Baca Juga :  203 Pemuda dan 136 Motor Diamankan Dalam Razia Balap Liar

Pemilik KSP Galang Artha Sejahtera telah mengajukan dana KUR di BNI cabang Madiun sebesar Rp 2 miliar. Namun hingga Juli 2017 mengalami kemacetan angsuran dan besar tunggakan pinjaman KSP GAS ke BNI Madiun senilai Rp 1.439.895.184. @haryono

print

(Visited 19 times, 1 visits today)

Shortlink: