Dinilai Menggagu Lingkungan, Proyek Pengurukan Lahan Diprotes Warga Dan Dihentikan

Lamongan, BeritaTKP.Com – karena dinilai mengganggu lingkungan dan arus lalu lintas, pengurukan lahan di Jalan Pahlawan diprotes warga. Tak cukup hanya memprotes, warga juga memblokir dan melarang truk pengangkut tanah uruk untuk masuk ke dalam lokasi.

Aksi protes dan blokir itu dilakukan dengan melarang truk-truk bermuatan tanah dari Waduk Jotosanur ke lokasi pengurukan yang berada di Jalan Pahlawan. Pelarangan itu membuat truk diparkir di bahu jalan hingga memakan separuh badan jalan. Arus lalu lintas pun macet.

Setelah sempat diprotes warga karena mengganggu lingkungan, proyek pengurukan lahan di Kelurahan Sukomulyo, Kecamatan kota pun akhirnya dihentikan. Penghentian proses ini setelah ada mediasi antara warga dengan pengembang yang dimediasi oleh Bakesbangpol Lamongan.

Tak hanya itu selain warga dan pengembang juga hadir sejumlah pihak dari Satpol PP, polisi dan juga petugas dari Bakesbangpol dalam mediasi. Dalam pertemuan ini, diperoleh kesepakatan kalau proses pengurukan dihentikan hingga ijin pengurukan dikeluarkan oleh pihak-pihak yang berwenang. “Untuk saat ini pengurukan memang dihentikan sampai menunggu ijin,” ujar Kepala Bakesbangpol Linmas Sudjito kepada wartawan, Kamis (9/11/2017) .

Baca Juga :  Kebersamaan Dalam Peringatan Idul Adha 1438 H

Ia juga mengungkapkan, selain menghentikan proses pengurukan, dalam mediasi juga dicapai kesepakatan untuk memberikan ganti rugi kepada warga kelurahan Sukomulyo yang terdampak proses pengurukan. Sudjito mengungkapkan, dalam mediasi ini juga disepakati kalau pengembang harus membersihkan sisa-sisa tanah urug yang berada di jalan raya di sekitar Jalan. Pahlawan agar tidak membahayakan pengguna jalan.”Soal ijin pengurukan memang belum ada,” imbuhnya.

Camat Lamongan, E Sulistyani pun mengakui aktivitas pengurukan di wilayahnya itu memang belum ada izin sama sekali.”Jangankan izin, pemberitahuan saja tidak,” kata Sulistyani. @HeriC

print

(Visited 17 times, 1 visits today)

Shortlink: