Ciptakan Perlindungan dalam Sistem Siber, Pemkab Banyuwangi Siapkan Pasukan Khusus

Banyuwangi, BeritaTKP.com – Pemkab Banyuwangi terus memanfaatkan sistem siber atau digital untuk mengantisipasi adanya serangan para peretas. Salah satu langkah antisipasi yang dilakukannya yaitu meluncurkan pasukan khusus tanggap insiden siber yang ebrnama yang bernama Computer Security Incident Response Team (CSIRT).

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani saat peluncuran CSIRT di Pendopo Sabha Swagata Blambangan mengatakan, pembentukan tim khusus ini merupakan salah satu bentuk perlindungan dimana akhir-akhir ini serangan siber dari para hacker dan sebagainya sering menyerang sistem penyimpanan data Pemkab Banyuwangi.

Keberadaan CSIRT tersebut, imbuh Ipuk, akan menjamin tingkat keamanan sistem digital dan data seiring dengan meningkatnya layanan digital yang dikembangkan Banyuwangi. Baik yang dikelola oleh pemerintah sendiri, maupun oleh masyarakat secara luas.

“Nantinya, CSIRT ini bisa memberikan edukasi keamananan siber bagi masyarakat guna meningkatkan ruang siber yang kondusif dan aman,” harap Ipuk, Selasa (13/12/2022) kemarin.

CSIRT sendiri merupakan hasil kerjasama dengan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN). Hal ini sebagai upaya untuk mewujudkan sistem keamanan siber nasional yang terintegrasi dari tingkat daerah hingga nasional.

“Dengan tim ini, bisa memberikan respons cepat saat terjadi insiden siber. Jika tidak bisa diatasi oleh tim di daerah, bisa koordinasi dengan sesama antar daerah, atau dilanjutkan ke level provinsi dan terus hingga ke kami di BSSN,” Direktur Keamanan Siber & Sandi Pemerintah Daerah BSSN, Hasto Prastowo.

Pada periode September – November 2022 ini, imbuh Hasto, telah terjadi lebih dari 600 juta anomali siber. Fenomena ini bisa berpotensi menjadi serangan siber. “Hal ini perlu diantisipasi secara serius. Tidak hanya di pusat, tapi oleh seluruh komponen. Karena siapa saja bisa mendapat serangan siber ini,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Persandian Kabupaten Banyuwangi Budi Santoso mengatakan, CSIRT ini memiliki tugas untuk menerima, meninjau dan menanggapi laporan dan aktivitas insiden keamanan siber. “Baik yang berupa hacking, phissing, malware maupun ransomware,” ungkap Budi.

Budi juga menambahkan, upaya sebagaimana tujuan dari terbentuknya CSIRT ini, telah sejak awal dilakukan oleh Banyuwangi. Namun, dengan kerjasama dengan BSSN ini, tata kerjanya akan lebih sistematis serta skalanya lebih luas. “Harapannya nanti bisa benar-benar terbentuk ekosistem digital yang aman,” pungkasnya. (Din/RED)