Pejabat Diknas Lamongan Jadi Tersangka Dana BOS

0
185

Lamongan, BeritaTKP.Com – Kejaksaan Negeri (Kejari) Lamongan mengamankan Seorang pejabat di lingkungan Dinas Pendidikan (Diknas) Lamongan berinisial SN ditetapkan tersangka dugaan korupsi dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) tahun 2012-2016.

Dugaan kasus penyalahgunaan dana BOS di Kabupaten Lamongan bermula dari kecurigaan kejari karena ditemukan kejanggalan dalam realisasi bantuan bagi siswa dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Terungkapnya kasus ini berawal dari temuan penyelewengan dana BOS di salah satu sekolah di Kecamatan Ngimbang. Atas persoalan ini, kejari sudah melakukan penyelidikan dan penyidikan dengan telah memeriksa lebih dari 100 saksi.

Saat ini Kejaksaan Negeri (Kejari) Lamongan telah memeriksa ratusan saksi sejak awal Januari lalu. Menurut Kasi Intel Kejari Lamongan, Taryoko Budiyanto , Status SN di kejaksaan sudah ditetapkan sebagai tersangka penetapan SN ini dilakukan setelah kejari memiliki cukup bukti dalam kasus dugaan penyelewengan dana BOS. Alat bukti, sesuai pasal 184 KUHAP di antaranya keterangan saksi, keterangan ahli, petunjuk surat dan juga keterangan tersangka sendiri.

“Yang sudah kami periksa, kepala sekolah dari Kecamatan Bluluk dan Ngimbang,dan kini  Statusnya di kejaksaan sudah ditetapkan sebagai tersangka ” ujar Budi.

Ditanya jumlah dana BOS yang disalahgunakan, Budi enggan membeberkan. Namun dana yang disalahgunakan dana BOS tahun anggaran 2012 sampai 2016, budi menerangkan saat ini barang bukti Masih dihitung belum tahu persis secara real, dalam arti itu dihitung oleh tim penyidik. Berapa pun pihaknya belum bisa menyampaikan, dan saat ini ia masih belum bisa menjelaskan lebih detail.

Kejari Lamongan, bahkan sudah melayangkan pemanggilan pertama kepada SN setelah ditetapkan sebagai tersangka. Namun, di pemanggilan pertama ini, SN belum juga hadir. “Pemeriksaan untuk dipanggil tim penyidik kejaksaan, saudara SN sebagai tersangka, saat ini sudah dipanggil secara patut, masalah penyalahgunaan dana BOS dan sampai detik ini belum ada konfirmasi kenapa tidak datang. Kalau tidak datang ya dipanggil lagi,” pungkasnya. @junjung