Surabaya Jadi Tuan Rumah Kota Layak Anak Se-Asia Pasifik

Surabaya, BeritaTKP.Com – Disampaikan Arie, akan ada 4 topik yang dibahas dalam diskusi kota layak anak di antaranya, mengukur investasi terhadap kepentingan anak dan remaja, perencanaan kota yang mampu merespon kebutuhan anak dengan cepat dan fokus terhadap kebutuhan anak, kebijakan tata kota penganggaran dan intervensi untuk anak dan remaja serta merumuskan dan berkomitmen untuk memberikan solusi untuk mewujudkan hasil diskusi selama 1 hari.

“Dari hasil diskusi ini, diharapkan wali kota Asia timur dan seluruh dunia benar-benar berkomitmen untuk mewujudkan sekaligus menemukan solusi bagi kehidupan anak di kota,” terang Arie.

Dikarenakan diskusi ini sifatnya serius dan detail untuk mencari solusi serta problem yang dialami anak-anak di kota,  Arie menuturkan, pemkot dan UNICEF hanya mengundang 11-12 wali kota se-asia pasifik serta menyiapkan beberapa orang yang akan dijadikan moderator untuk mengarahkan jalannya diskusi antar wali kota agar tujuan yang diinginkan tercapai. “Kami akan hadirkan praktisi dan para ahli sesuai bidang masing-masing,” urainya.

Selain itu, kata Arie, wali kota yang hadir dalam forum diskusi tersebut dipilih oleh Pemkot Surabaya dan UNICEF. “Sebenarnya, acara ini diawali ketika Ibu Risma meminta kepada UNICEF untuk mengumpulkan para wali kota agar terwujud pelayanan yang baik bagi anak,” ungkapnya.

Adapun negara-negara yang hadir diperkirakan 80 orang di antaranya negara Hongkong, Vietnam, Malaysia, Brunei, Kamboja. Sedangkan dari dalam negeri hanya Kota Surakarta yang akan diundang. “Surakarta kami undang karena mereka memiliki tata kelola kota dan perlindungan anak yang baik seperti Surabaya,” tandas pria berkacamata itu.

Sementara itu, Kepala Dinas Pengendalian Penduduk Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Nanis Chaerani menambahkan, program-program yang akan mendukung forum Surabaya Kota Layak Anak antar lain, kampung pendidikan, kampung arek Suroboyo, program Puspaga yang di dalamnya terdapat kegiatan parenting untuk anak normal dan Anak Berkebutuhan Khusus (ABK), Sekolah pranikah, konseling bagi anak maupun keluarga yang mengalami masalah.

“Lalu ada program In House Training bagi Linmas dan Satpol PP untuk meningkatkan kapasitas perspektif perlindungan, program keluarga setara yang memberikan pembinaan kepada keluarga rentan perceraian serta bakti sosial oleh forum Arek Suroboyo dengan tema peduli gizi terhadap anak-anak di bantaran sungai. “Rencanannya dilaksanakan di Bagong Ginayan Kelurahan Ngagel Kecamatan Wonokromo,” urainya.

Nantinya, melalui pertemuan ini, Nanis menegaskan bahwa kegiatan ini memiliki dampak positif bagi Kota Surabaya dari kebijakan secara budgeter dan non budgeter bagi masyarakat (khususnya anak-anak). “Harapannya mampu diimplementasikan di kota kita,” ucap Nanis.

Selanjutnya, akan berdampak bagi perekonomian Kota Surabaya. “Hotel-hotel di Surabaya akan laku, restoran atau kuliner dan souvenir juga akan laku. Dan lebih penting lagi Kota Pahlawan akan lebih dikenal di negara-negara di dunia,” pungkasnya.@hum/wahyu