Pamekasan, BeritaTKP.com – Aksi demonstrasi mahasiswa juga terjadi di Pamekasan Madura Jawa Timur. Ratusan mahasiswa Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) berunjuk rasa di Gedung DPRD setempat.

Hanya saja demonstrasi tersebut menuai kekecewaan para mahasiswa. Dari 45 anggota DPRD, ternyata yang turun menemui mereka hanya dua orang saja. Padahal mahasiswa berharap anggota dewan ini mau mendukung aksi mereka.

“Kami sangat menyayangkan, dari 45 anggota DPRD Pamekasan, hanya ada dua anggota dewan yang menemui kami,” ujarnya, Selasa (12/04/2022).

“Dari itu, kami mahasiswa Pamekasan menolak kenaikan BBM, menolak kenaikan PPN 11 persen, menolak wacana penundaan Pemilu 2024 dan isu Jokowi tiga periode, serta meminta pemerintah agar memgusut tuntas mafia minyak goreng,” ujarnya.

Sebelumnya, aksi para mahasiswa ini dilakukan dalam rangka menolak berbagai kebijakan pemerintah yang dinilai sangat tidak pro rakyat, sekaligus sangat meresahkan rakyat.

Terlebih, saat ini dalam kondisi pemulihan sektor ekonomi akibat pandemi Coronavirus Disease 2019. Dalam aksi tersebut, mahasiswa melayangkan beberapa poin tuntutan sebagai aspirasi bagi para wakil rakyat.

Di antaranya menolak wacana tiga periode presiden Republik Indonesia, menolak kenaikan harga BBM, menolak kenaikan Pajak Pertambahan Nilai (PPN), serta menuntut pembasmian mafia minyak goreng.

“Melalui kesempatan ini, kami meminta DPRD Pamekasan, agar ikut serta menolak beragam wacana kebijakan yang tidak pro rakyat. Serta ikut serta menyampaikan tuntutan kami hingga ke tingkat pusat,” kata salah satu orator aksi, Saiful Bahri.

Namun dalam kesempatan tersebut, pihaknya juga mengaku kecewa dengan sikap anggota wakil rakyat yang justru enggan menemui peserta demonstran.

Sementara itu Ketua DPRD Pamekasan, Fathor Rohman menyatakan siap menindaklanjuti aspirasi mahasiswa, sekaligus berjanji untuk memperjuangkan aspirasi mereka hingga tingkat pusat.[ndaa/red]